22
Nov
11

Khazanah : Piramida Garut Lebih Tua Daripada Piramida Giza ?

Selasa, 22/11/2011 13:08 WIB

‘Piramida’ di Garut

Indra Subagja – detikNews


http://www.lakubecik.org

Arkeolog Ragukan Ada ‘Piramida’ yang Lebih Tua dari Giza di Garut

Jakarta - Staf Khusus Presiden bidang Bantuan Sosial dan Bencana Andi Arief yakin ada bangunan bersejarah ditemukan di pegunungan di Garut. Umur bangunan yang terpendam dalam gunung itu diyakini lebih tua dari Piramida Giza di Mesir.Namun keyakinan Andi Arief dan timnya tersebut diragukan. Bangunan tertua di Indonesia yang ditemukan dan sudah diteliti berdasarkan bukti ilmiah adalah candi yang dibangun pada abad 7 Masehi. Belum ada bangunan yang ditemukan sebelum era Masehi.”Saya ragu dengan temuan itu. Harus diteliti lebih dahulu, karena lapisan-lapisan budaya kita tidak terlalu tua,” jelas arkeolog UI, Irmawati M Johan, saat dihubungi detikcom, Selasa (21/11/2011).Piramida Giza dibangun jauh sebelum era Masehi. Lagipula Mesir memiliki sejarah peradaban yang tinggi. “Kalau Indonesia memiliki bangunan yang lebih tua dari piramida itu, maka menjadi tanda tanya,” jelasnya.Perlu ada bukti ilmiah dan penelitian yang dilakukan untuk membuktikan adanya piramida di Desa Sadahurip, dekat Wanaraja, Garut.”Setahu saya, saat masa Piramida Giza, Indonesia masih zaman prasejarah. Masyarakat masih berburu dan meramu. Jadi kalau ada yang bilang ditemukan piramida lebih tua dari Giza, bagaimana klarifikasinya. Semua harus ada pembuktian, ini kan ranah ilmiah,” jelasnya.Sebelumnya Tim katastropik purba menduga ada bangunan berbentuk piramida di Desa Sadahurip dekat Wanaraja Garut, Jawa Barat. Dari temuan itu, ada fakta yang cukup mengagetkan.Dari hasil penelitian intensif dan uji karbon dipastikan bahwa umur bangunan yang terpendam dalam gunung tersebut lebih tua dari Piramida Giza.”Dari beberapa gunung yang di dalamnya ada bangunan menyerupai piramid, setelah diteliti secara intensif dan uji karbon datang, dipastikan umurnya lebih tua dari Piramida Giza,” terang Staf Khusus Presiden bidang Bantuan Sosial dan Bencana Andi Arief dalam rilis kepada detikcom, Minggu (22/11/2011).Sekedar catatan, Piramida Giza selama ini dikenal sebagai piramida tertua dan terbesar dari 3 piramida yang ada di Nekropolis Giza. Dipercaya bahwa piramida ini dibangun sebagai makam untuk firaun dinasti keempat Mesir, Khufu dan dibangun selama lebih dari 20 tahun dan diperkirakan berlangsung pada sekitar tahun 2560 sebelum Masehi.

(ndr/vit)

Baca Juga
Baca Juga
Baca Juga

Rabu, 27/07/2011 12:11 WIB

‘Piramida’ di Bandung

Rachmadin Ismail – detikNews
‘Piramida’ Ditemukan di Bandung, Munculkan Pro dan Kontra


Gunung Lalakon (google earth) Jakarta - Beberapa orang meyakini telah ditemukan sebuah piramida di kawasan Gunung Lalakon, Bandung, Jawa-Barat dan Gunung Saduhurip, Garut, Jawa-Barat. Penemuan itu dikaitkan dengan penemuan atlantis di Nusantara. Namun masih ada pro dan kontra di dalamnya.Untuk menjawab keraguan dan pro kontra yang menyelimuti penemuan ini, rencananya akan digelar diskusi panel oleh para ahli dan pemerhati geologi. Acara akan digelar Kamis (28/7/2011) besok di Universitas Paramadina, Jakarta.Beberapa pembicara yang dijadwalkan hadir adalah Abdul Hadi (Guru Besar Universitas Paramadina), Effendi Ghazali, Radar Panca Dahana (Budayawan/ Pengajar Pasca Sarjana Filsafat-UI), Oman Abdurrahman (Badan Geologi-Kementerian ESDM) dan Okki Oktariadi (Badan Geologi-Kementerian ESDM).Salah satu pembicara, Oman Abdurrahman bersedia menjelaskan lebih dini soal fenomena misterius tersebut. Menurut Oman, memang ada bentuk tatanan alam di Gunung Lalakon dan Gunung Saduhurip yang mirip dengan piramida. Namun, hingga kini masih ada dua pendapat ahli tentang hal itu, satu pihak percaya, lainnya tidak.”Ada orang yang punya hipotesis ada piramida yang dikubur yang disamarkan dengan bentuk gunung. Ada sebagian lagi geolog yang menilai itu bentukan geologi biasa saja,” jelas Oman saat dihubungi detikcom, Rabu (27/7/2011).

Oman mengaku bukan sebagai peneliti utama dalam proyek tersebut. Dia menyebut rekannya di ESDM Engkon Kertapati yang terjun langsung ke lapangan dan memiliki hipotesis khusus.

“Tapi dia riset bukan karena ESDM, dia membawa yayasan Turangga Seta. Dari penelitian sementara mereka dari gambar yang saya lihat memang ada bentukan piramida itu ada,” jelasnya.

Nah, temuan Engkon ini berdasarkan atas hasil penelitian menggunakan metoda geolistrik. Caranya, dengan menghantarkan arus listrik di monitor permukaan gunung.

“Dari arus listrik itu mencerminkan jenis batuan. Hasilnya, diketahui ada rongga-rongga. Kalau dalam keadaan biasa itu tidak ada,” jelasnya.

Saat dikontak, Engkon tidak bisa memberikan keterangan lebih detil soal penelitian ini. Dia mengaku sedang di luar kota sehingga tidak memiliki sinyal yang cukup baik untuk menjawab telepon.

(mad/asy)

Selasa, 22/11/2011 02:06 WIB

‘Piramida’ Tertua

Rachmadin Ismail – detikNews
Bangunan ‘Piramida’ Tertua Ditemukan di Garut

Jakarta - Tim katastropik purba menduga ada bangunan berbentuk piramida di Desa Sadahurip dekat Wanaraja Garut, Jawa Barat. Dari temuan itu, ada fakta yang cukup mengagetkan. Apa itu?Dari hasil penelitian intensif dan uji karbon dipastikan bahwa umur bangunan yang terpendam dalam gunung tersebut lebih tua dari Piramida Giza.“Dari beberapa gunung yang di dalamnya ada bangunan menyerupai piramid, setelah diteliti secara intensif dan uji karbon dating, dipastikan umurnya lebih tua dari Piramida Giza,” terang Staf Khusus Presiden bidang Bantuan Sosial dan Bencana Andi Arief dalam rilils kepada detikcom, Minggu (22/11/2011).Sekedar catatan, Piramida Giza selama ini dikenal sebagai piramida tertua dan terbesar dari 3 piramida yang ada di Nekropolis Giza. Dipercaya bahwa piramida ini dibangun sebagai makam untuk firaun dinasti keempat Mesir, Khufu dan dibangun selama lebih dari 20 tahun dan diperkirakan berlangsung pada sekitar tahun 2560 sebelum Masehi.

Andi menerangkan, dalam beberapa waktu ke depan, Tim Katastropik Purba akan melakukan paparan ke publik tentang temuan-temuannya tersebut. Tak hanya soal temuan piramida di Garut tersebut, tim ini nantinya juga akan memaparkan temuan istimewa di kawasan Trowulan, Batu Jaya, beberapa lokasi menhir di Sumatera dan lain-lain.

“Ada temuan mencengangkan tentang uji karbon dating pada 3 lapis kebudayaan di kawasan Trowulan yang terlanjur kita sebut Majapahit pada zaman sejarah masehi itu. Juga tentang temuan-temuan lapisan sejarah di Lamri Aceh dan sekitarnya,” terang Andi.

Terhadap temuan ini, sambung Andi, Tim Katastropik Purba juga akan terus berkoordinasi dengan bidang kepurbakalaan, antropologi, arkeologi, pakar budaya, ahli sejarah dan lainnya. D isamping akan terus berkoordinasi lintas ilmu kebumian sehubungan dengan temuan-temuan sejarah bencana-bencana lokal dan global untuk dicari mitigasinya.

Sekedar catatan, beberapa hasil penelitian Tim Katastropik Purba ini telah disampaikan kepada publik. Diantaranya, rekomendasi agar 3 gunung di Jawa Barat yakni Gunung Kaledong, Gunung Putri, dan Gunung Haruman dijadikan sebagai cagar budaya.

Rekomendasi itu atas dasar penelitian melalui metoda ilmu kebumian, meneliti sumber-sumber bencana alam dan melacak informasi dari masa lalu yang berkaitan dengan kejadian bencana alam katastropik.

Obyek penelitian lain yang berada pada jalur-jalur patahan gempabumi dan gunung api di sepanjang Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa timur, Sumatera, Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi, Kalimantan sampai Papua, terus dikaji secara ilmiah.

“Hasil penelitian-penelitian lanjutan tentang ini akan disampaikan ke publik,” pungkas Andi.

(mad/mpr)

Rabu, 23/11/2011 14:11 WIB

HebohGunungPiramida

Foto: Mansyur (detikcom) Garut – Gunung Sadahurip di Desa Sadahurip, Kecamatan Sukawening, Kabupaten Garut, Jawa Barat mendadak jadi buah bibir lantaran dugaan piramida yang terkubur di bawahnya. Tak kurang, warga desa setempat pun ikut ramai membicarakan.
Warga Garut Jadi Heboh dengan Gunung Piramida“Sekarang kami jadi banyak membahas Gunung Sadahurip. Apa benar itu merupakan piramida terbesar di dunia,” ujar Slamet (54) warga Kampung Sadahurip, Sukawening, Rabu (23/11/2011), kepada wartawan.

Tim Katastropik Purba menduga ada bangunan berbentuk piramida di Desa Sadahurip dekat Wanaraja Garut, Jawa Barat. Dari hasil penelitian intensif dan uji karbon dipastikan umur bangunan yang terpendam dalam gunung tersebut lebih tua dari Piramida Giza.

Meski demikian, warga desa selama ini hanya mengenal gunung tersebut hanya sebatas gunung biasa. “Ya, sebenarnya sih namanya Gunung Putri, tapi warga di sini mengenal gunung itu Gunung Sadahurip,” lanjutnya.

Warga semula mengira bentuk lancip di puncak Gunung Sadahurip (720 mdpl), merupakan ciri khas biasa sebuah gunung. Tetapi, setelah ramai muncul di media atas pernyataan dari Tim Katastropik Purba yang menduga Gunung Sadahurip merupakan piramida terbesar di dunia, kini warga mulai geger.

Menurut Slamet, puncak Gunung Sadahurip yang berbentuk lancip memiliki 3 garis membentang ke arah lereng gunung sehingga secara sepintas terlihat jelas gunung tersebut seperti piramida. “Memang sejak saya lahir, mungkin warga lainnya pun baru sadar sekarang ternyata gunung itu mirip piramida,” pungkasnya.

(fay/nwk)

Piramida di Jawa Barat Lebih Tua Dari Piramida Giza

JAKARTA – Staf Khusus Presiden Bidang Bencana Alam dan Bantuan Sosial Andi Arief mengatakan bahwa tim katastropik purba yang melakukan penelitian intensif menemukan dugaan adanya bangunan berbentuk piramida di Desa Sadahurip dekat Wanaraja Garut, Jawa Barat menemukan fakta yang cukup mengagetkan.

“Dari hasil penelitian intensif dan uji karbon dipastikan bahwa umur bangunan yang terpendam dalam gunung tersebut lebih tua dari Piramida Giza,” kata Andi dalam pesan singkatnya kepada Okezone, Selasa (22/11/2011).

Andi menambahkan dari beberapa gunung yang di dalamnya ada bangunan menyerupai piramid, setelah diteliti secara intensif dan uji carbon dating, dipastikan umurnya lebih tua dari Piramida Giza.

Sekadar catatan, lanjut Andi, Piramida Giza selama ini dikenal sebagai piramida tertua dan terbesar dari 3 piramida yang ada di Nekropolis Giza. Dipercaya bahwa piramida ini dibangun sebagai makam untuk firaun dinasti keempat Mesir, Khufu dan dibangun selama lebih dari 20 tahun dan diperkirakan berlangsung pada sekitar tahun 2560 sebelum Masehi.

Dalam beberapa waktu ke depan, Tim Katastropik Purba akan melakukan paparan ke publik tentang temuan-temuannya tersebut. Tak hanya soal temuan piramida di Garut tersebut, tim ini nantinya juga akan memaparkan temuan istimewa di kawasan Trowulan, Batu Jaya, beberapa lokasi menhir di Sumatera dan lain-lain.

“Ada temuan mencengangkan tentang uji carbon dating pada 3 lapis kebudayaan di kawasan Trowulan yang terlanjur kita sebut Majapahit pada zaman sejarah masehi itu. Juga tentang temuan-temuan lapisan sejarah di Lamri Aceh dan sekitarnya,” ungkapnya.

Terhadap temuan ini, sambung Andi, Tim Katastropik Purba juga akan terus berkoordinasi dengan bidang kepurbakalaan, antropologi, arkeologi, pakar budaya, ahli sejarah dan lainnya. Disamping akan terus berkoordinasi lintas ilmu kebumian sehubungan dengan temuan-temuan sejarah bencana-bencana lokal dan global untuk dicari mitigasinya.

“Sekadar catatan, beberapa hasil penelitian Tim Katastropik Purba ini telah disampaikan kepada publik. Di antaranya, rekomendasi agar 3 gunung di Jawa Barat yakni Gunung Kaledong, Gunung Putri, dan Gunung Haruman dijadikan sebagai cagar budaya,” ungkapnya.

Rekomendasi itu atas dasar penelitian melalui metoda ilmu kebumian, meneliti sumber-sumber bencana alam dan melacak informasi dari masa lalu yang berkaitan dengan kejadian bencana alam katastropik.

Obyek penelitian lain yang berada pada jalur-jalur patahan gempabumi dan gunung api di sepanjang Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa timur, Sumatera, Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi, Kalimantan sampai Papua, terus dikaji secara ilmiah. “Hasil penelitian-penelitian lanjutan tentang ini akan disampaikan ke publik,” pungkasnya.

Click here to view the original image of 800x532px.

Ini adalah salah satu bukit berbentuk spt Phyramid yg ada di Garut, tepatnya di desa Sakahurip dekat Wanaraja Garut, bukit ini mempunyai bentuk yg unik seperti Pyramid, sangat jelas terlihat keempat sisinya dan keempat sudutnya, bukit ini sudah diuji Geolistrik oleh teman2 dari BPPT dan PVMBG, dan sudah positif bahwa di dalam bukit ini ada batuan Pyramidnya dgn susunan tanah penutup setebal 5 meter lalu batuan dan batu penyusun didalamnya terlihat berongga, Mempunyai 4 sisi dan 4 sudut bujursangkar dan mirip Pyramid, dan ujung atasnya sangat lancip Daerahnya gak pernah longsor meskipun gak ada peohonannya.

—————————————-
Dari mana asal piramida ini ya
kalo ternyata benar berarti indonesia juga memilki peradaban yg sangat tua

Satrio Arismunandar
Executive Producer, News Division Trans TV, Lantai 3
Jl. Kapten P. Tendean Kav. 12 – 14 A, Jakarta 12790
Telp: 7917-7000 ext: 3542;   Fax: 021-79184558

HP: 0819 0819 9163

http://satrioarismunandar8.blogspot.com

http://facebook.com/satrio.arismunandar

“Courage is not the absence of fear, but rather the judgment that something else is more important than fear.”
(James Hollingsworth)

About these ads

6 Responses to “Khazanah : Piramida Garut Lebih Tua Daripada Piramida Giza ?”


  1. January 13, 2012 at 9:29 am

    Belajar dan terus belajar, ini menandakan betapa luasnya tidak terukur ilmu Allah yang ada di bumu ini termasuk apakah fenomena gunung sadahurip itu.

  2. 2 zulham
    February 8, 2012 at 4:03 pm

    Kok Bisa…
    masa sih peradaban diindonesia lebih tua daripada di mesir…aneh…

  3. 3 Gelar S Ramdhani
    February 9, 2012 at 11:24 pm

    Kalau ada bukti ilmiah baru dapat dipercaya

  4. 4 afrizal
    February 11, 2012 at 11:35 pm

    semoga saja bener-benar adan’a piramida digarut nue yah,amin ya allaah.selain menahbah kekay’an bagunan purba, itu juga menandakan bahwa INDONESIA sebagai negara pusat peradaban budaya dunia. ! dan bagi para ahli yg mempunyai kepentingan dibidang’a jangan berdebat terus dong,hanya orang yg bodoh yg menghabiskan waktunya dengan sia2 hanya untuk berdebat dan debatttttttt dengan teori dan pendapat’a masing-masing buktikan dong dengan fakta dan tindakan yg nyata seperti sudah mengebor dan sudah mengetahui isi kandungan digunung tersebut,meskipun tidak ditemukan’a ada’a piramida dan benda purba dodalam’a yg jelas ada kepastian,bukan’a menghabiskan waktu dan dana yg sia-sia siapa tau benar-benar ada piramida didalam’a.bukankah negara kita terkenal dengan ilmu-ilmu para pendekar dizaman dahulu dan mitos-mitos cerita seperti gajah mada,roro jonggrang,sangkuriang,malin kundang dll,siapa tau dizaman dahulu kala terjadi seperti hal’a sangkuriang,nue PR para ahli,ayo dong jangan malas-malas nuekan tugas kalian,cuma meneliti saja pada males2 apa lagi menciptakan hal-hal dan sesuatu yg baru,kami butuh kepastian bukan perdebatan,dan jangan memandang sesuatu dari dasar ataupun luar’a saja meskipun berbeda dari segi penelitian,penemuan,pandangan dari sudut yg berbeda dan dari teori ataupun pendapat yg berbeda pula,kita kembalikan kesemula atas kekuasa’anya apa sich yg takmungkin didunia jika yg maha kuasa berkehendak manusia hanya bisa berusaha tapi tidak bisa menciptakan dan mengembalikan waktu dan manusia hanya bisa mengira-ngira karna tidak terlibat didalam kekuasa’an-nya karna manusia juga ciptaanya. !

  5. 5 A-BIMA
    February 11, 2012 at 11:54 pm

    itulah bodoh’a para ahli bangsa INDONESIA,hanya mengira-ngira dan males-malesan mencari tahu kandungan didalam suatu benda,bukankan seharus’a keberkahan sekaligus uji kemampuan,bukan’a malah pada debat orang yg pintar dia pasti mengumpulkan fakta hasil usaha dan kerja’a baru bicara,semoga benar apa ada’a dan INDONESIA menambah kekayaan peninggalan purba’a sekaligus menjadikan bangsa dan negara INDONESIA yg kaya,unik,indah, kreatif dan sekaligus sebagai negara pusat peradaban kebudayaan dunia,jangan membayangkan hanya akan menghabiskan waktu,dana,tenaga dengan sia-sia bukankanh tak ada suatu pencapayan tampa ada’a pengorbanan waktu,fikiran,tenaga,usaha dan juga dana, itulah mental para ahli INDONESIA belum apa-apa sudah takut duluan,kecuali meng ada-ada dengan tidak geger’a para warga negara,mekipun tak terbuktu ada’a piramida tapi ada pencapayan dan kepuasan dan kejelasan fakta nyata ada’a kabar yg beredar. !

  6. 6 ANDINI
    February 22, 2012 at 11:52 am

    @ A-BIMA : MENGHINA BANGSA SENDIRI ITU SEPERTI MENELAN LUDAH SENDIRI. . .BISANYA MENGHINA, PADAHAL ANDA JUGA BELUM TENTU LEBIH PINTAR DARI MEREKA. . .DUKUNG AJALAH, , ,KECUALI KM LEBIH PINTAR N TAU. . .


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 2,340,471 hits

Recent Comments

Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 132 other followers

%d bloggers like this: