REVOLUSI PANCASILA

Ungkapan REVOLUSI PANCASILA dikemukakan secara terbuka pada acara peringatan 110 tahun hari kelahiran Bung Karno tanggal 6 Juni 2011 oleh Benteng Penegak Pancasila (BPP) bertempat di Gedung DHN45, Jalan Menteng Raya 31, Jakarta Pusat 10340. Sebenarnya ungkapan tersebut diserukan demi berbagai upaya2 perkuatan internalisasi atau pembudayaan paham Pancasila di segenap lapisan masyarakat Indonesia pasca Pidato-pidato Kebangsaan tanggal 1 Juni 2011 di Gedung Nusantara IV, MPR RI. Sehingga oleh karenanya patutlah serta merta distrukturkan menjadi semisal Badan Pembudayaan Pancasila (BPP) merujuk seperti model yang telah dikembangkan oleh Badan Pembudayaan Kejuangan 45 (organisasi induk DHN45) yang berpedoman kerja pada Jiwa Semangat Nilai2 45 (JSN45). Pembudayaan disini dapat dijabarkan dalam beberapa wacana, cara atau program, yang secara terserak sebetulnya telah dilakukan oleh beberapa satuan kegiatan masyarakat peduli Pancasila. Dan penyatuan gerak antar berbagai satuan itulah yang dapat kemudian dikerucutkan jadi lingkup kerja Badan Pembudayaan Pancasila dimaksud demi penegakan SUPREMASI PANCASILA.

Ragam pembudayaan Pancasila dapat dikomunikasikan dari cara yang sederhana seperti (1) wacana Lima Jari [Hans SB, Jala Sutra, Juni 2010] tentang Lima Sila gapai sejahtera batiniah yaitu Jari Tengah yaitu Jari Tertinggi sebagai symbol sila ke-1 “Ketuhanan Yang Maha Esa”, Ibu Jari atau Jempol adalah Jari untuk tanda penghargaan sebagai symbol sila ke-2 “Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab”, Jari Telunjuk, Jari beragam fungsi, tanda mengingat, menunjuk, mengarahkan dan symbol angka 1 yakni sila ke-3 “Persatuan Indonesia”, Jari Kelingking, Jari terkecil yang bermakna rakyat kecil merujuk sila ke-4 “Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan Dalam Permusyawaratan/Perwakilan, dan Jari Manis, Jari yang dimanjakan dengan hiasan, symbol status social seseorang dan symbol kesejahteraan sebagaimana sila ke-5 “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia”, sampai dengan (2) cara lebih serius melalui misalnya Penghayatan Ketuhanan Yang Maha Esa mengingat bahwa pemahaman sila ke-1 itu memberikan dampak penjiwaan berperilaku kepada sila2 yang lain [Majelis KAUMAN]. (3) Beberapa satuan kerja masyarakat bahkan berprakarsa menerbitkan beragam judul buku tentang jabaran paham Pancasila ini, dan secara sistematik telah menguraikan kajian sedemikian dalamnya sehingga mempermudah pembacanya dapat memperoleh kedalaman makna daripada Pancasila, dlsb.

Keserentakan itulah yang patut diakomodasikan dalam satu gerakan bersama bernama Badan Pembudayaan Pancasila sehingga dapat menjadi satu kekuatan berskala nasional demi kepentingan pemenuhan amanat Pembukaan UUD 1945.

Bagaimanapun, dari catatan sejarah, semangat REVOLUSI PANCASILA antara lain telah menggerakkan Dekrit Presiden 5 Juli 1959 dalam rangka perbaikan/pelurusan situasi dan kondisi liberalisasi politik ketika itu yang lalu menghadirkan Politik Demokrasi Terpimpin. Dalam konteks kekinian, maka seharusnya upaya serupa tapi tidak sama semisal perbaikan/pelurusan situasi dan kondisi liberalisasi ekonomi adalah guna menuju kehadiran Politik Ekonomi Terpimpin bagi pencapaian amanat sila ke-5 Pancasila.

Pada intinya bahwa wacana REVOLUSI PANCASILA itu adalah ditujukan demi penegakan SUPREMASI PANCASILA melalui upaya kebersamaan berstruktur BADAN PEMBUDAYAAN PANCASILA.

Jakarta, 29 Juni 2011

Pandji R Hadinoto, Komite Nasionalis Pancasila, eMail : komnaspan45@yahoo.com

Advertisements

0 Responses to “Revolusi Pancasila (2)”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Blog Stats

  • 3,373,772 hits

Recent Comments

Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…

%d bloggers like this: