01
Oct
14

IpTek : Kuburan Kapal Segitiga Bermuda

Penampakan Kuburan Kapal di ‘Lautan Terkutuk’ Segitiga Bermuda

Segitiga Bermuda masih menjadi salah satu tempat paling misterius di muka Bumi. Wilayah laut di dalam garis  imajiner yang menghubungkan 3 titik yaitu Bermuda, Puerto Rico, dan Miami di Amerika Serikat terkenal angker karena sejumlah insiden hilangnya sejumlah kapal dan pesawat di masa lalu.

Lepas rumor adanya ‘kutukan’ bagi siapapun yang melewatinya, Segitiga Bermuda sejatinya memang kuburan kapal.

Dengan lebih dari 300 bangkai kapal di perairannya, lokasi itu menjadi situs kapal karam terbesar di dunia. Namun, ini bukan cerita horor.

Ada beberapa dugaan mengapa sejumlah kapal dan pesawat hilang di Segitiga Bermuda, di antaranya bahkan tanpa jejak.

Salah satunya, dikarenakan posisinya di Samudera Atlantik di mana arus teluk atau gulf stream menarik kapal ke perairan yang lebih dangkal di di mana ada banyak terumbu dangkal di sana.

Kini, area yang mencelakakan kapal di masa lalu itu justru menjadi situs menyelam kelas dunia, berkat airnya yang dangkal dan jernih. Para penyelam bisa berenang di antara lambung-lambung kapal karatan, meriam tua, dan relik-relik historis.

Salah satu kapal karam yang paling terkenal adalah Cristobal Colon –salah satu bangkai terbesar yang ditemukan di Bermuda. Bahtera mewah Spanyol itu selesai dibuat pada 1923 dan menjadi salah satu yang tercepat di eranya.

Cristobal Colon melayani rute New York ke Amerika Tengah, hingga akhirnya kandas pada 1936 usai menabrak terumbu karang. Kini ia terbaring di kedalaman 16 meter, puingnya menyebar tersebar di area 9.000 meter persegi di bawah laut.

Ada juga kapal perang Prancis, L’Herminie, yang tenggelam pada 1863. Ia menjadi salah satu situs paling menarik di area tersebut. Kapal yang memiliki 3 tiang layar tersebut celaka saat kembali ke negaranya, dan kini terbaring di kedalaman 10 meter

Dan salah satu yang paling bersejarah adalah Mary Celestia, yang memiliki kincir air di sampingnya. Kapal itu disewa selama Perang Saudara Amerika. Digunakan untuk menyelundupkan senjata, amunisi, perlengkapan, dan makanan untuk tentara di selatan. Kapal sepanjang  68 meter itu tenggelam pada 1838 setelah mencapai karang dekat pantai selatan.

Kini, Mary Celestia terbaring di kedalaman 16 meter di dasar laut. Para penyelam bisa menjelajah di sela-sela kincir air, mesin uap, dan jangkarnya.

Ratusan bangkai kapal tetap utuh meski diterpa cuaca buruk Bermuda, berkat program pelestarian laut.

Kehidupan di dekat Segitiga Bermuda memang tak semengerikan seperti yang dibayangkan. Warga Bermuda William Gillies pernah mengeluarkan buku berjudul ‘Reefs, Wrecks & Relics — Bermuda Underwater Heritage’ atau ‘Karang, Bangkai Kapal, dan Relik –  Warisan Alam Bawah Laut Bermuda’.

Dalam bukunya, Gillies menceritakan pengalamannya menyelami Lautan Bermuda. Seperti dimuat The Royal Gazette, Rabu 28 April 2010, meski tak mungkin lagi turun ke air karena sudah sepuh, tapi ingatannya tentang masa mudanya sebagai pencari harta di bangkai kapal, belum pupus.”Dengan menyelam, saya mengetahui kekayaan laut Bermuda,” kata dia.

Salah satu dari memori awalnya tentang laut Bermuda adalah peristiwa tenggelamnya sebuah kapal mewah Spanyol, Cristobal Colon di wilayah Karang Utara, 25 Oktober 1936. Saat kapal itu tenggelam, Gillies masih berusia 6 tahun.

Gillies memulai penyelamannya pada 1965, saat dia berusia 35 tahun. Penemuan sebuah bel dari kapal tua yang tenggelam memicu gairahnya untuk menyelam dan mencari sisa-sisa harta yang karam di dasar laut.

Objek-objek menarik di pasir dan sekitar bangkai kapal sering dia temukan. Misalnya potongan lampu tua berbahan bakar minyak ikan paus. Kadang dia dan pendamping selamnya menemukan pecahan atau potongan tembikar atau porselen.

Beberapa potongan itu dia rekonstruksi menggunakan fiberglass dan getah damar. Beberapa karya restorasi Gillies kini dipajang di Bermuda Underwater Eksplorasi Institute (BUEI).

Sementara, The Royal Gazette pada tahun 1992 juga pernah memuat berita kemarahan penduduk Bermuda pada sebuah iklan telepon genggam yang sesumbar, dengan produknya, orang tetap bisa berkomunikasi, meski ‘tersesat di Segitiga Bermuda’.

“Ini akan membunuh pariwisata Bermuda. Kita harus menuntut orang ini,” kata pengusaha pariwisata, RJ Zuill, saat itu. “Sangat konyol. Kapal dan pesawat melewati wilayah kita setiap hari dan tak ada apapun yang terjadi,” kata dia.

Fakta Ilmiah Segitiga Bermuda

Ada yang menyebut area tersebut ‘Segitiga Setan’, ‘Limbo the Lost’, ‘Twilight Zone’, dan yang paling tenar adalah sebutan ‘Segitiga Bermuda — terinspirasi dari artikel Vincent Gaddis di Majalah Argosy.

Meski, dalam peta Amerika Serikat, The U. S. Board of Geographic, tak ada tempat bernama ‘Segitiga Bermuda’.

Legenda Segitiga Bermuda makin ramai diperbincangkan ketika pada 5 Desember 1945 pukul 14.10 waktu setempat, lima pesawat yang dipiloti para penerbang terlatih dari kesatuan Penerbangan 19 tiba-tiba hilang di segitiga itu. Padahal cuaca sedang cerah.

Berbagai macam dugaan aneh muncul, ada yang mengatakan alien yang bersembunyi di bawah lautan, portal ke dimensi lain, gas methan, lokasi Atlantis yang hilang, hingga rumah iblis, Dajal.

Namun, ada juga penjelasan ilmiah yang lebih layak dipertimbangkan untuk menjawab misteri ini.

Seperti di muat laman LiveScience, ada jawaban logis untuk menjelaskan hilangnya kapal atau pesawat di Segitiga Bermuda itu.

Daerah Segitiga Bermuda rentan terhadap badai tak terduga. Ada gelombang — Gulf Stream — yang sangat cepat dan turbulen — menelan serpihan kapal, pesawat, beserta penumpangnya.  Menghapus bukti-bukti terjadinya bencana.

Tak hanya itu, Laut di Segitiga Bermuda memiliki kedalaman hingga 30.000 meter atau lebih dari 9.000 meter dengan kondisi topografinya bisa ‘menelan’ kapal sehingga tak pernah ditemukan.

Laman Sejarah Angkatan Laut Amerika Serikat, http://www.history.navy.mil, menjelaskan bahwa faktor signifikan yang menyebabkan hilangnya kapal di Segitiga Bermuda adalah arus laut yang kuat disebut Gulf Stream.

Sebelum telegraf, radio dan radar ditemukan, pelaut tidak tahu ada badai atau angin topan berada di dekatnya. Bencana itu baru ketahuan setelah ada perubahan di cakrawala.

Dijelaskan juga bahwa tidak hanya di Segitiga Bermuda, banyak kapal-kapal Angkatan Laut AS lainnya telah hilang di laut karena  badai di seluruh dunia — secara mendadak. (Tnt)

Baca juga: Pernyataan Resmi AS: `Segitiga Bermuda` Mitos Belaka


0 Responses to “IpTek : Kuburan Kapal Segitiga Bermuda”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 3,060,880 hits

Recent Comments

Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…

%d bloggers like this: