08
Dec
08

Lima Pintu Utama Galuh Pakuan

 

Muhamad K. Soeseno [17 Agustus 2007]

 

KATA PENGANTAR

Aku kaget bercampur bangga ketika membaca Tulisan DR Pandji R Hadinoto yang berjudul “LIMBANGAN KOTA PANCASILA” termuat dalam SUARA WARGA JAKARTA tertanggal 22 Juli 2007 dan termuat pula dalam “MAJALAH GATRA” edisi tertanggal 26 Juli – 1 Agustus 2007.

Waktu itu aku berpidato dalam Acara Silahturahmi Para Tokoh Angkatan 45, Veteran R.I dan Para Tokoh Ulama Sekecamatan Bl. Limbangan tertanggal 21 Juli 2007 yang bertempat di halaman Kecamatan Bl. Limbangan Kabupaten Garut.

Dengan mengambil judul “DENGAN SEMANGAT PROKLAMASI 45, MELALUI KONSEP LIMBANGAN KITA BANGUN INDONESIA RAYA !”

Aku belum menjelaskan seperti apa DASAR dan FALSAFAH KERAJAAN GALUH PAKUAN atau yang sekarang disebut KOTA LIMBANGAN.

Aku hanya baru berbicara secara singkat tentang KERAJAAN SOENDA dibawah pimpinan PRABU SUSUK TUNGGAL, sebagai salah satu Kerajaan CIKAL BAKAL Kerajaan Galuh Pakuan dibawah PRABU LIMAN SENJAYA KUSUMAH.

Adapun DASAR dan FALSAFAH Kerajaan Soenda dibawah Prabu Susuk Tunggal itu tercermin dan terwujud dalam bentuk LIMA BANGUNAN UTAMA.

Dimana Lima Bangunan Utama itu terdiri dari Bangunan Bangunan yang masing masing bernama 1. BIMA RESI, 2. PUNTA DEWA, 3. NARAYANA, 4. MADURA, 5. SURADIPATI.

  1. BIMA RESI adalah Bangunan atau gedung tempat PARA RESI atau BRAHMANA bermusawarah membahas serta mengatur tatacara dan pelaksanaan keagamaan. IDENTIK dengan nama BIMA RESI atau disebut pula SADEWA selaku Tokoh Keagamaan dalam membangun kerohanian bagi manusia.

  2. PUNTA DEWA adalah Bangunan atau gedung tempat Raja dan Para Pejabat Negra bermusawarah guna menjaga Persatuan dan Kesatuan Rakyat dan wilayah teritorialnya. Punta Dewa IDENTIK juga dengan BRATASENA sosok tokoh Pewayangan selaku tokoh Pemersatu Kerajaan Hastina Pura dan Kerajaan Amarta Pura.

  3. NARAYANA adalah bangunan atau gedung tempat musawarah Para Sesepuh dan Pejabat Kerajaan dalam menjaga Rakyat untuk mendapatkan Hak Haknya sebagai MANUSIA YANG BERMARTABAT ! Ini IDENTIK dengan NARAYANA atau SRI KRESNA penjelmaan DEWA WISNU selaku Pejuang demi tegaknya Prikemanusiaan di dunia.

  4. MADURA adalah bangunan atau gedung tempat Para Tokoh Masarakat bermusawarah. Madura atau PRABU MADURA adalah kakaknya Sri Kresna, seorang Raja Pembela Rakyat, ia rela meninggalkan kerajaannya bertapa untuk tidak ikut berperang dalam Perang Bratayuda, demi menghindarkan NASIB RAKYATNYA dari kekejaman berperang.

  5. SURADIPATI adalah bangunan atau gedung tempat berkumpulnya Para Pejabat Kerajaan bertanggungjawab atas KEAMANAN, KESEJAHTERAAN, dan KEADILAN. SURADIPATI disebut juga atau identik dengan Tokoh HARDJUNA Penengah PANDAWA, seorang tokoh Penumpas Kejahatan dan Keangkaramurkaan dan penegak dari Keadilan bagi rakyatnya.

Jadi LIMA BANGUNAN UTAMA adalah TEMPAT Para Tokoh berkumpul SESUAI DENGAN BIDANGNYA dan TUGASNYA masing masing.

Sedangkan kalau LIMA PINTU UTAMA atau yang disebut juga PENDAWA LIMA adalah sudah merupakan AJARAN yang dilaksanakan dalam membangun Negra dan mewujudkan kemakmuran rakyat oleh PRABU LIMAN SENJAYA KUSUMAH selaku Raja dari Kerajaan Galuh Pakuan.

Aku mendapat petunjuk, bahwa BUKAN di Kerajaan SOENDA atau GALUH PAKUAN saja yang memiliki ATURAN-ATURAN seperti itu. Di wilayah Pasundan atau Parahyangan di abad ke-15 pun ada satu kerajaan yang memiliki aturan hampir mirip dengan aturan di kedua kerajaan yang disebutkan diatas, yaitu satu kerajaan kecil yang bernama Kerajaan TANJUNG WANGI, yang diperintah oleh seorang raja bernama PANGGUNG JAYADIKUSUMAH yang bergelar RESI ANDAYASAKTI, dan kerajaan itu berpijak diatas DASAR AJARAN PANCARASA !

Semoga ada manfaatnya.

 

Advertisements

5 Responses to “Lima Pintu Utama Galuh Pakuan”


  1. 1 yudi fadilah
    September 29, 2009 at 10:05 pm

    kalau bleh tau lima pintu tu di mna tmpatnya

  2. September 30, 2009 at 11:47 am

    Itu bukan pengertian harfiah PINTU seperti yang kasat mata dapat ditemui di bangunan, tetapi dalam pengertian Kias, juga disebut AJARAN, lokasi situs di desa Galuh Pakuan, Limbangan, Garut.

  3. 3 adi jaya sukmana
    April 22, 2010 at 3:30 pm

    sebetulnya dalam sejarah kabuyutan banjaran embah panggung jaya di kusumah (eyang andayasakti) merupakan turunan / menak yang berasal dari galuh jadi ajaran nya pun bisa jadi sama…
    demikian terima kasih..

  4. October 15, 2011 at 2:11 pm

    Sampurasun….Kalau di lihat dari sejarah memang seperti itu, yang ingin saya tanyakan pada abat berapa warisan leluhur seperti pusaka-pusaka dan alat-alat gamelan (mbah Bandong) yang di temukan oleh PANGGUNG JAYADIKUSUMAH yang bergelar RESI ANDAYASAKTI dan ke empat pengikutnya yang sekarang di simpan di kabuyutan(bumi alit) lebakwangi-batukarut dan pada pemerintahan atau kerajaan apa?. Tolong informasinya bagi yang mengetahuinya.sebelumnya saya ucapkan terimakasih.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 3,681,637 hits

Recent Comments

Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…
Advertisements

%d bloggers like this: