05
Jan
12

Sejarah : Aksi Militer Belanda di Papua Untungkan Indonesia

Karel Doorman

Avatar Agrar Sudrajat
Hilversum, Belanda
Hilversum, Belanda

Kasus Papua

Diterbitkan : 4 Januari 2012 – 2:11pm | Oleh Agrar Sudrajat (Foto: Admiraals Weblog)

Kasus Papua : Aksi Militer Belanda Untungkan Indonesia

Dampak aksi militer Belanda di Papua, pada awal tahun 1960-an bertolak-belakang dengan tujuan operasi tersebut. Demikian kesimpulan Trouw, koran pagi yang terbit di Amsterdam.

Harian dari kalangan Protestan Belanda ini, menyimpulkan hal tersebut berdasarkan arsip dinas intelijen angkatan laut Belanda. Tumpukan dokumen ini terbuka bagi publik untuk diteliti, mulai Selasa 3 januari 2012, karena masa waktu untuk merahasiakan sudah habis.

Karel Doorman
Trouw menyorot kasus pengiriman kapal induk Karel Doorman, dan dua kapal selam yang menyertainya ke perairan Papua. Sejak saat pengakuan kedaulatan tahun 1949, pihak Indonesia sudah menyatakan bahwa Papua termasuk bagian wilayah RI.

Sementara pihak Belanda terus mengupayakan agar tetap bisa menguasai wilayah koloni yang tersisa ini.

Menurut dokumen dinas intelijen, tujuan pengiriman kapal induk tersebut sebenarnya sekedar untuk pamer kekuatan. Namun, ternyata pihak Indonesia memanfaatkan habis-habisan tindakan Belanda itu. Untuk ini Trouw antara lain mengutip berbagai pernyataan Menteri Luar Negeri RI saat itu, Soebandrio.

Serangan militer
Sebelumnya, Indonesia harus berjanji pada Amerika, tidak akan menggunakan senjata yang mereka beli dari Amerika, dalam kasus sengketa wilayah Papua. Karena Belanda mengirim kapal induk Karel Doorman, Indonesia merasa tidak lagi terikat pada janji tersebut dan secara terbuka mulai mempersiapkan serangan militer ke Papua. Demikian Trouw mengutip Soebandrio.

Sebenarnya, sejak akhir tahun 1950-an, pihak Indonesia secara diam-diam sudah melancarkan aksi perang gerilya di Papua. Aksi pihak Indonesia ini pula yang mendorong pihak Belanda mengirim satuan militer ke Papua. Selanjutnya, dalam rangka unjuk gigi, pengiriman kapal induk Karel Doorman.

Jengkel
Trouw menemukan berbagai dokumen yang menunjukkan kejengkelan dinas intelijen angkatan laut Belanda. Pihak Indonesia tidak pernah memenuhi janji mereka tidak melakukan aksi militer. Pengiriman kapal induk Karel Doorman menjadi alasan untuk membenarkan tindakan mereka, demikian kesimpulan intel Belanda.

Selanjutnya Trouw mengemukakan, di kalangan diplomasi internasional, pihak Indonesia menggunakan kasus pengiriman kapal induk ini untuk menyudutkan posisi Belanda. Sehingga akhirnya, Amerika berbalik sikap dan mendukung pengembalian Papua pada Indonesia.

Perang Dingin
Dalam hal perubahan sikap Amerika ini, mungkin Trouw terlalu Belanda sentris. Berbagai studi mengenai kebijakan politik luar negeri Amerika waktu itu menunjukkan pentingnya aspek Perang Dingin, dan perkembangan persaingan kekuatan politik di Indonesia.

Menyusul gagalnya pemberontakan PRRI/Permesta di Indonesia, Amerika mulai menyadari bahwa militer Indonesia, khususnya Angkatan Darat, harus mereka rangkul, dalam menghadapi pengaruh Partai Komunis Indonesia yang makin kuat.

About these ads

0 Responses to “Sejarah : Aksi Militer Belanda di Papua Untungkan Indonesia”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 2,342,105 hits

Recent Comments

Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…
Ratu Adil - 666 on Sejarah : Bangsa Lemuria, Lelu…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 133 other followers

%d bloggers like this: