26
Oct
09

Peradaban Atlantis Bermula di Kawasan Nusantara/Indonesia

Prof Arysio dos Santos

rate or flag this page menilai atau bendera halaman ini

By Bard of Ely Oleh Bard dari Ely

1997 Interview with Prof. Arysio Santos – Atlantis, The Lost Continent Finally Found 1997 Wawancara dengan Prof Arysio Santos – Atlantis, The Lost Continent Akhirnya Ditemukan

Atlantis book by Prof. Arysio Santos Buku Atlantis oleh Prof Arysio Santos

Atlantis The Lost Continent Finally Found
Atlantis The Lost Continent Finally Found Atlantis Benua yang Hilang Akhirnya Ditemukan

Atlantis the lost continent finally found Benua Atlantis yang hilang akhirnya ditemukan

Atlantis, The Lost Continent Akhirnya Ditemukan Atlantis, The Lost Continent Finally Found Atlantis, The Lost Continent Akhirnya Ditemukan

Atlantis, The Lost Continent Finally Found (Paperback) Atlantis, The Lost Continent Akhirnya Ditemukan (Paperback)
Price: $22.99 Harga: $ 22,99
List Price: $22.99 List Price: $ 22,99

Atlantis – Finally Found Atlantis – Akhirnya Ditemukan

  • Atlantis – The Lost Continent Finally Found Atlantis – The Lost Continent Akhirnya Ditemukan
    This site presents a new theory on Atlantis by a Brazilian scientist, Prof. Arysio Santos, which he discovered in the Indian Ocean. Situs ini menyajikan sebuah teori baru tentang Atlantis oleh seorang ilmuwan Brasil, Prof Arysio Santos, yang ia temukan di Samudera Hindia. It presents a series of articles, periodically renewed. Ini menyajikan serangkaian artikel, secara berkala diperbarui.
Professor Arysio Santos believed he had found Atlantis
Profesor Arysio Santos percaya ia telah menemukan Atlantis

I first came upon the name of Professor Arysio Nunes dos Santos, which is often shortened to Prof. Arysio Santos, back in 2002 after I had returned to Wales from Tenerife. Saya pertama kali datang kepada nama Profesor Arysio Nunes dos Santos, yang sering disingkat menjadi Arysio Prof Santos, kembali pada tahun 2002 setelah saya kembali ke Wales dari Tenerife. I had become fascinated with the Guanche people, who were the original inhabitants of Tenerife and the other Canary Islands, as well as the strange Dragon Trees ( Dracaena draco ) that grow here. Aku telah menjadi Guanche terpesona dengan orang-orang, yang merupakan penduduk asli Tenerife dan Kepulauan Canary lainnya, serta Dragon aneh Pohon (Dracaena draco) yang tumbuh di sini.

I had been searching for information online and soon came upon Prof. Santos and his website about Atlantis. Aku telah mencari informasi secara online dan segera tiba di Prof Santos dan situs Web tentang Atlantis. The Canary Islands are believed by many to be all that is left of Atlantis and this is confirmed in the books of Colonel James Churchward, however, Arysio did not agree with this and had come up with a discovery he believed was where the true location of Atlantis was. Kepulauan Canary diyakini oleh banyak orang sebagai semua yang tersisa dari Atlantis dan ini ditegaskan dalam buku-buku Kolonel James Churchward Namun, Arysio tidak setuju dengan hal ini dan telah datang dengan penemuan ia percaya adalah di mana lokasi sebenarnya Atlantis. I became his friend and we exchanged very many emails. Saya menjadi temannya dan kami bertukar sangat banyak email.

Prof. Santos, who was trained in academic science and was a professor of nuclear physics in Brazil, told me he had originally started his research into Atlantis as a sceptic and unbeliever but having researched throughly into world religions, occult traditions, geology and word derivations he had become convinced it was very very real indeed. Prof Santos, yang terlatih dalam ilmu akademis dan menjadi profesor fisika nuklir di Brazil, mengatakan ia awalnya memulai penelitian Atlantis sebagai skeptis dan tidak percaya, tetapi setelah diteliti secara menyeluruh ke dalam agama-agama dunia, tradisi okultisme, geologi dan kata turunan ia telah menjadi yakin itu memang sangat sangat nyata. It became a mission of his to get the knowledge that Atlantis was real out to this crazy world. Ini menjadi misi-nya untuk mendapatkan pengetahuan bahwa Atlantis itu nyata ke dunia gila ini.

He had a completely new theory – that Atlantis could not be found because everyone had been looking in the wrong place and that Plato’s work on the subject had been misunderstood. Dia punya teori yang sama sekali baru – bahwa Atlantis tidak dapat ditemukan karena semua orang telah mencari di tempat yang salah dan bahwa Plato’s bekerja pada subjek telah disalahpahami. Arysio believed that the true location of Atlantis was in the area of the Indian Ocean and the South China Sea. Arysio percaya bahwa lokasi yang benar Atlantis berada di daerah Samudera Hindia dan Laut Cina Selatan. The Indonesian islands are all that is left of it. Kepulauan Indonesia adalah semua yang tersisa.

He also felt that India was one of its nearest and many colonies and that the holy books known as the Vedas and the Hindu religion are based on and in Atlantis. Dia juga merasa bahwa India adalah salah satu dari orang terdekat dan banyak koloni dan bahwa kitab suci yang dikenal sebagai Veda dan agama Hindu didasarkan pada dan di Atlantis. The professor also believed that many other religious ceremonies such as baptism were memories of Atlantis and how it perished under the seas. Profesor juga percaya bahwa banyak upacara keagamaan lain seperti baptisan itu kenangan Atlantis dan bagaimana itu tewas di bawah laut.

Arysio thought that that Guanche language was derived from Dravidian and set out a very good case proving this by comparing Dravidian words with those of the Guanche – many are nearly identical. Arysio berpikir bahwa bahasa Guanche berasal dari Dravida dan menetapkan kasus yang sangat baik membuktikan hal ini dengan membandingkan kata-kata dengan orang-orang Dravida dari Guanche – banyak yang hampir identik. He had also written on The Mysterious Origin of the Guanches. Ia juga menulis di The Mysterious Asal dari Guanches.

He believed that the “Golden Age” and the Garden of Eden and “Paradise” were all memories of Atlantis as it once was and that after its destruction the survivors had to begin again and had lost all their technological advances and were reduced to a very primitive way of living. Dia percaya bahwa “Golden Age” dan Taman Eden dan “Paradise” semua kenangan Atlantis seperti dulu dan bahwa setelah kehancuran yang selamat harus memulai lagi dan telah kehilangan semua kemajuan teknologi dan dikurangi menjadi sangat cara hidup primitif.

His idea was that Atlantis was destroyed following a cataclysmic volcanic eruption and tsunami that shook the entire world. Idenya adalah bahwa Atlantis hancur menyusul letusan gunung berapi dahsyat dan tsunami yang mengguncang seluruh dunia. He told me once that he thought it might have been triggered deliberately in nuclear war by these ancient people who lived on Atlantis and he was praying this was not going to be the fate of the world again. Dia mengatakan padaku bahwa dia pikir mungkin dengan sengaja memicu perang nuklir oleh orang-orang kuno ini yang tinggal di Atlantis dan dia sedang berdoa ini tidak akan nasib dunia lagi.

Arysio asked me if I thought we could collaborate in putting a book together for the European or American market, a book that would be condensed from all of his research work that spanned over 20 years of time. Arysio bertanya apakah saya pikir kita bisa bekerja sama dalam meletakkan sebuah buku bersama-sama untuk pasar Eropa atau Amerika, sebuah buku yang akan terkondensasi dari semua pekerjaan risetnya yang membentang lebih dari 20 tahun waktu.

His work covered so many fields of knowledge and also speculated on the Atlanteans as being brilliant genetic scientists who had created plants we have today including most of those that have entheogenic or other drug properties. Karyanya meliputi begitu banyak bidang pengetahuan dan juga berspekulasi di Atlantis sebagai ilmuwan yang brilian genetik tanaman telah menciptakan kita ada hari ini termasuk sebagian dari mereka yang telah entheogenic atau obat lain properti.

As I said, his work covered so many fields such as geology, linguistics, climatology, anthropology, archaeology and included botany, a subject I was very interested in myself. Seperti yang saya katakan, karyanya meliputi begitu banyak bidang seperti geologi, linguistik, klimatologi, antropologi, arkeologi dan termasuk botani, subjek saya sangat tertarik pada diriku sendiri. I agreed to help put a book together but having made several starts on it I had to admit defeat. Saya setuju untuk membantu membuat buku bersama-sama tapi telah membuat beberapa dimulai pada itu aku harus mengakui kekalahan. I told Arysio that I simply could not find a way of linking all the pieces of the massive jigsaw together and keep it within one volume and make it a work that a publisher would be likely to take on. Saya katakan bahwa saya hanya Arysio tidak bisa menemukan cara untuk menghubungkan semua bagian dari teka-teki besar bersama-sama dan tetap dalam satu volume dan membuatnya menjadi pekerjaan yang penerbit akan cenderung untuk mengambil. He understood my difficulty completely. Dia memahami kesulitan saya sepenuhnya.

I carried on corresponding and joined the forums for his website and eventually I was delighted to find that he had at last found someone to help put that book together and had got it published. Aku terus berhubungan dan bergabung dengan forum untuk website dan akhirnya saya senang menemukan bahwa ia akhirnya menemukan seseorang untuk membantu meletakkan buku itu bersama-sama dan telah mendapatkannya diterbitkan. I knew this was part of his mission in life to get that book out there. Aku tahu ini adalah bagian dari misi-Nya dalam hidup untuk mendapatkan buku itu di luar sana.

I moved from Wales to Tenerife back at the end of 2004 and lost personal touch to a large degree with Arysio but I was still keeping up to date on his forums but sadly the site got hacked and the forums were lost. Aku pindah dari Wales ke Tenerife kembali pada akhir tahun 2004 dan kehilangan sentuhan pribadi pada tingkat yang besar dengan Arysio tapi aku masih tetap up to date di forum tapi sayangnya situs punya hack dan forum yang hilang.

I just had cause to go to his site today and very sadly found that my friend Prof. Arysio Santos has passed away and an announcement to this effect had been posted on the site earlier this year. Aku hanya punya alasan untuk pergi ke situs hari ini dan sangat sedih menemukan bahwa teman saya Prof Arysio Santos sudah berlalu dan pengumuman efek ini telah diposting di situs awal tahun ini.

I am writing this hub as a sort of tribute to a very great man, who was a true pioneer when it came to alternative history of this planet, and a man whose work needs to be looked at if you are interested in the mystery of Atlantis. Saya menulis ini hub sebagai semacam upeti yang sangat besar itu, yang merupakan pelopor sejati ketika sampai pada sejarah alternatif planet ini, dan seorang pria yang pekerjaan yang harus menatap jika Anda tertarik dalam misteri Atlantis . Prof. Arysio Santos believed he had solved that mystery. Prof Santos Arysio percaya ia telah memecahkan misteri itu.

For more info: There is a very interesting and in depth interview with Frank Joseph Hoff – Prof. Arysio Santos’ Understudy, Researcher & Business Agent until his untimely death on September 09, 2005, that can be listened to on the following link: Untuk info lebih lanjut: Ada yang sangat menarik dan dalam wawancara mendalam dengan Frank Joseph Hoff – Arysio Prof Santos ‘pengganti, Peneliti & Bisnis Agen sampai kematiannya 09 September 2005, yang dapat mendengarkan pada link berikut:

http://www.blogtalkradio.com/paranormalpalace http://www.blogtalkradio.com/paranormalpalace

[18:29 |
Sebelumnya saya pernah menceritakan perdaban atlantis disini, dan sekarang saya mau melengkapinya kembali dengan posting sekarang, silahkan disimak deh… Prof. Arysio Nunes Dos Santos menerbitkan buku yang menggemparkan : “Atlantis The Lost Continents Finally Found”. Dimana ditemukannya ? Secara tegas dinyatakannya bahwa lokasi Atlantis yang hilang sejak kira-kira 11.600 tahun yang lalu itu adalah di Indonesia (?!). Selama ini, benua yang diceritakan Plato 2.500 tahun yang lalu itu adalah benua yang dihuni oleh bangsa Atlantis yang memiliki peradaban yang sangat tinggi dengan alamnya yang sangat kaya, yang kemudian hilang tenggelam ke dasar laut oleh bencana banjir dan gempa bumi sebagai hukuman dari yang Kuasa. Kisah Atlantis ini dibahas dari masa ke masa, dan upaya penelusuran terus pula dilakukan guna menemukan sisa-sisa peradaban tinggi yang telah dicapai oleh bangsa Atlantis itu.

Pencarian dilakukan di Samudera Atlantik, Laut Tengah, Karibia, sampai ke kutub Utara. Pencarian ini sama sekali tidak ada hasilnya, sehingga sebagian orang beranggapan bahwa yang diceritakan Plato itu hanyalah negeri dongeng semata. Profesor Santos yang ahli Fisika Nuklir ini menyatakan bahwa Atlantis tidak pernah ditemukan karena dicari di tempat yang salah. Lokasi yang benar secara menyakinkan adalah Indonesia, katanya..

Prof. Santos mengatakan bahwa dia sudah meneliti kemungkinan lokasi Atlantis selama 29 tahun terakhir ini. Ilmu yang digunakan Santos dalam menelusur lokasi Atlantis ini adalah ilmu Geologi, Astronomi, Paleontologi, Archeologi, Linguistik, Ethnologi, dan Comparative Mythology. Buku Santos sewaktu ditanyakan ke ‘Amazon.com’ seminggu yang lalu ternyata habis tidak bersisa. Bukunya ini terlink ke 400 buah sites di Internet, dan websitenya sendiri menurut Santos selama ini telah dikunjungi sebanyak 2.500.000 visitors. Ini adalah iklan gratis untuk mengenalkan Indonesia secara efektif ke dunia luar, yang tidak memerlukan dana 1 sen pun dari Pemerintah RI.

Plato pernah menulis tentang Atlantis pada masa dimana Yunani masih menjadi pusat kebudayaan Dunia Barat (Western World). Sampai saat ini belum dapat dideteksi apakah sang ahli falsafah ini hanya menceritakan sebuah mitos, moral fable, science fiction, ataukah sebenarnya dia menceritakan sebuah kisah sejarah. Ataukah pula dia menjelaskan sebuah fakta secara jujur bahwa Atlantis adalah sebuah realitas absolut ?

Plato bercerita bahwa Atlantis adalah sebuah negara makmur dengan emas, batuan mulia, dan ‘mother of all civilazation’ dengan kerajaan berukuran benua yang menguasai pelayaran, perdagangan, menguasai ilmu metalurgi, memiliki jaringan irigasi, dengan kehidupan berkesenian, tarian, teater, musik, dan olahraga.

Warga Atlantis yang semula merupakan orang-orang terhormat dan kaya, kemudian berubah menjadi ambisius. Yang kuasa kemudian menghukum mereka dengan mendatangkan banjir, letusan gunung berapi, dan gempa bumi yang sedemikian dahsyatnya sehingga menenggelamkan seluruh benua itu.

Kisah-kisah sejenis atau mirip kisah Atlantis ini yang berakhir dengan bencana banjir dan gempa bumi, ternyata juga ditemui dalam kisah-kisah sakral tradisional di berbagai bagian dunia, yang diceritakan dalam bahasa setempat. Menurut Santos, ukuran waktu yang diberikan Plato 11.600 tahun BP (Before Present), secara tepat bersamaan dengan berakhirnya Zaman Es Pleistocene, yang juga menimbulkan bencana banjir dan gempa yang sangat hebat.

Bencana ini menyebabkan punahnya 70% dari species mamalia yang hidup saat itu, termasuk kemungkinan juga dua species manusia : Neandertal dan Cro-Magnon.
Sebelum terjadinya bencana banjir itu, pulau Sumatera, pulau Jawa, Kalimantan dan Nusa Tenggara masih menyatu dengan semenanjung Malaysia dan benua Asia.

Posisi Indonesia terletak pada 3 lempeng tektonis yang saling menekan, yang menimbulkan sederetan gunung berapi mulai dari Sumatera, Jawa, Nusa Tenggara, dan terus ke Utara sampai ke Filipina yang merupakan bagian dari ‘Ring of Fire’.

Gunung utama yang disebutkan oleh Santos, yang memegang peranan penting dalam bencana ini adalah Gunung Krakatau dan ‘sebuah gunung lain’ (kemungkinan Gunung Toba). Gunung lain yang disebut-sebut (dalam kaitannya dengan kisah-kisah mytologi adalah Gunung Semeru, Gunung Agung, dan Gunung Rinjani.

Bencana alam beruntun ini menurut Santos dimulai dengan ledakan dahsyat gunung Krakatau, yang memusnahkan seluruh gunung itu sendiri, dan membentuk sebuah kaldera besar yaitu selat Sunda yang jadinya memisahkan pulau Sumatera dan Jawa.
Letusan ini menimbulkan tsunami dengan gelombang laut yang sangat tinggi, yang kemudian menutupi dataran-dataran rendah diantara Sumatera dengan Semenanjung Malaysia, diantara Jawa dan Kalimantan, dan antara Sumatera dan Kalimantan. Abu hasil letusan gunung Krakatau yang berupa ‘fly-ash’ naik tinggi ke udara dan ditiup angin ke seluruh bagian dunia yang pada masa itu sebagian besar masih ditutup es (Zaman Es Pleistocene) .
Abu ini kemudian turun dan menutupi lapisan es. Akibat adanya lapisan abu, es kemudian mencair sebagai akibat panas matahari yang diserap oleh lapisan abu tersebut.
Gletser di kutub Utara dan Eropah kemudian meleleh dan mengalir ke seluruh bagian bumi yang rendah, termasuk Indonesia. Banjir akibat tsunami dan lelehan es inilah yang menyebabkan air laut naik sekitar 130 meter diatas dataran rendah Indonesia. Dataran rendah di Indonesia tenggelam dibawah muka laut, dan yang tinggal adalah dataran tinggi dan puncak-puncak gunung berapi.

Tekanan air yang besar ini menimbulkan tarikan dan tekanan yang hebat pada lempeng-lempeng benua, yang selanjutnya menimbulkan letusan-letusan gunung berapi selanjutnya dan gempa bumi yang dahsyat. Akibatnya adalah berakhirnya Zaman Es Pleitocene secara dramatis.

Dalam bukunya Plato menyebutkan bahwa Atlantis adalah negara makmur yang bermandi matahari sepanjang waktu. Padahal zaman pada waktu itu adalah Zaman Es, dimana temperatur bumi secara menyeluruh adalah kira-kira 15 derajat Celcius lebih dingin dari sekarang.

Lokasi yang bermandi sinar matahari pada waktu itu hanyalah Indonesia yang memang terletak di katulistiwa.

Plato juga menyebutkan bahwa luas benua Atlantis yang hilang itu “….lebih besar dari Lybia (Afrika Utara) dan Asia Kecil digabung jadi satu…”. Luas ini persis sama dengan luas kawasan Indonesia ditambah dengan luas Laut China Selatan.

Menurut Profesor Santos, para ahli yang umumnya berasal dari Barat, berkeyakinan teguh bahwa peradaban manusia berasal dari dunia mereka. Tapi realitas menunjukkan bahwa Atlantis berada di bawah perairan Indonesia dan bukan di tempat lain.
Walau dikisahkan dalam bahasa mereka masing-masing, ternyata istilah-istilah yang digunakan banyak yang merujuk ke hal atau kejadian yang sama.
Santos menyimpulkan bahwa penduduk Atlantis terdiri dari beberapa suku/etnis, dimana 2 buah suku terbesar adalah Aryan dan Dravidas.

Semua suku bangsa ini sebelumya berasal dari Afrika 3 juta tahun yang lalu, yang kemudian menyebar ke seluruh Eurasia dan ke Timur sampai Auatralia lebih kurang 1 juta tahun yang lalu. Di Indonesia mereka menemukan kondisi alam yang ideal untuk berkembang, yang menumbuhkan pengetahuan tentang pertanian serta peradaban secara menyeluruh. Ini terjadi pada zaman Pleistocene.

Pada Zaman Es itu, Atlantis adalah surga tropis dengan padang-padang yang indah, gunung, batu-batu mulia, metal berbagai jenis, parfum, sungai, danau, saluran irigasi, pertanian yang sangat produktif, istana emas dengan dinding-dinding perak, gajah, dan bermacam hewan liar lainnya. Menurut Santos, hanya Indonesialah yang sekaya ini (!). Ketika bencana yang diceritakan diatas terjadi, dimana air laut naik setinggi kira-kira 130 meter, penduduk Atlantis yang selamat terpaksa keluar dan pindah ke India, Asia Tenggara, China, Polynesia, dan Amerika.

Suku Aryan yang bermigrasi ke India mula-mula pindah dan menetap di lembah Indus. . Karena glacier Himalaya juga mencair dan menimbulkan banjir di lembah Indus, mereka bermigrasi lebih lanjut ke Mesir, Mesopotamia, Palestin, Afrika Utara, dan Asia Utara.
Di tempat-tempat baru ini mereka kemudian berupaya mengembangkan kembali budaya Atlantis yang merupakan akar budaya mereka.

Catatan terbaik dari tenggelamnya benua Atlantis ini dicatat di India melalui tradisi-tradisi cuci di daerah seperti Lanka, Kumari Kandan, Tripura, dan lain-lain. Mereka adalah pewaris dari budaya yang tenggelam tersebut.

Suku Dravidas yang berkulit lebih gelap tetap tinggal di Indonesia. Migrasi besar-besaran ini dapat menjelaskan timbulnya secara tiba-tiba atau seketika teknologi maju seperti pertanian, pengolahan batu mulia, metalurgi, agama, dan diatas semuanya adalah bahasa dan abjad di seluruh dunia selama masa yang disebut Neolithic Revolution.
Bahasa-bahasa dapat ditelusur berasal dari Sansekerta dan Dravida. Karenanya bahasa-bahasa di dunia sangat maju dipandang dari gramatika dan semantik. Contohnya adalah abjad. Semua abjad menunjukkan adanya “sidik jari” dari India yang pada masa itu merupakan bagian yang integral dari Indonesia.

Dari Indonesialah lahir bibit-bibit peradaban yang kemudian berkembang menjadi budaya lembah Indus, Mesir, Mesopotamia, Hatti, Junani, Minoan, Crete, Roma, Inka, Maya, Aztek, dan lain-lain. Budaya-budaya ini mengenal mitos yang sangat mirip. Nama Atlantis diberbagai suku bangsa disebut sebagai Tala, Attala, Patala, Talatala, Thule, Tollan, Aztlan, Tluloc, dan lain-lain.

Itulah ringkasan teori Profesor Santos yang ingin membuktikan bahwa benua atlantis yang hilang itu sebenarnya berada di Indonesia. Bukti-bukti yang menguatkan Indonesia sebagai Atlantis, dibandingkan dengan lokasi alternative lainnya disimpulkan Profesor Santos dalam suatu matrix yang disebutnya sebagai ‘Checklist’.

Terlepas dari benar atau tidaknya teori ini, atau dapat dibuktikannya atau tidak kelak keberadaan Atlantis di bawah laut di Indonesia, teori Profesor Santos ini sampai saat ini ternyata mampu menarik perhatian orang-orang luar ke Indonesia. Teori ini juga disusun dengan argumentasi atau hujjah yang cukup jelas.

Kalau ada yang beranggapan bahwa kualitas bangsa Indonesia sekarang sama sekali “tidak meyakinkan” untuk dapat dikatakan sebagai nenek moyang dari bangsa-bangsa maju yang diturunkannya itu, maka ini adalah suatu proses maju atau mundurnya peradaban yang memakan waktu lebih dari sepuluh ribu tahun. Contoh kecilnya, ya perbandingan yang sangat populer tentang orang Malaysia dan Indonesia; dimana 30 tahunan yang lalu mereka masih belajar dari kita, dan sekarang mereka relatif berada di depan kita.

Allah SWT juga berfirman bahwa nasib manusia ini memang dipergilirkan. Yang mulia suatu saat akan menjadi hina, dan sebaliknya. Profesor Santos akan terus melakukan penelitian lapangan lebih lanjut guna membuktikan teorinya. Kemajuan teknologi masa kini seperti satelit yang mampu memetakan dasar lautan, kapal selam mini untuk penelitian (sebagaimana yang digunakan untuk menemukan kapal ‘Titanic’), dan beragam peralatan canggih lainnya diharapkannya akan mampu membantu mencari bukti-bukti pendukung yang kini diduga masih tersembunyi di dasar laut di Indonesia.

Apa yang dapat dilakukan oleh pemerintah dan bangsa Indonesia ? Bagaimana pula pakar Indonesia dari berbagai disiplin keilmuan menanggapi teori yang sebenarnya “mengangkat” Indonesia ke posisi sangat terhormat : sebagai asal usul peradaban bangsa-bangsa seluruh dunia ini ?

Coba kita renungkan penyebab Atlantis dulu dihancurkan : penduduk cerdas terhormat yang berubah menjadi ambisius serta berbagai kelakuan buruk lainnya (mungkin ‘korupsi’ salah satunya). Nah, salah-salah Indonesia sang “mantan Atlantis” ini bakal kena hukuman lagi nanti kalau tidak mau berubah seperti yang ditampakkan bangsa ini secara terang-terangan sekarang ini.

Demikian kutipan dari Catatan Bang Ferdy Dailami Firdaus tentang Teori Santos secara ringkas. Bagi yang berminat untuk membaca lebih jelas, dapat langsung ke website Profesor Arysio Nunes Dos Santos – Atlantis The Lost Continent Finally Found http://www.atlan.org/ (badruttamamgaffas.blogspot.com)

About these ads

3 Responses to “Peradaban Atlantis Bermula di Kawasan Nusantara/Indonesia”


  1. 1 Ole
    August 10, 2011 at 5:20 am

    Saya dah baca bukunya om Santos itu bang. Senang sekaligus miris melihat kenyataan bangsa Indonesia saat ini. Wajar kalo bangsa lain kurang apresiatif. Mudahan aja Indonesia ga dihancurkan untuk kesekian kali seperti Atlantis itu karena kebobrokan moral kita.

  2. October 6, 2011 at 3:14 pm

    Numpang repost nggih pak… ^^

  3. 3 kiky kuncuro yuni
    May 21, 2013 at 3:47 pm

    Kalau benar Atlantis di Indonesia,… takut aja kena marah ARAB… nggak bisa naik haji nanti dong


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 2,208,131 hits

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 121 other followers

%d bloggers like this: