27
Jul
09

Wisata Sejarah : Pendiri Batavia Kalah oleh Kolera

Pendiri Batavia Kalah oleh Kolera

Jan Pieterszoon Coen lahir di Hoorn, Belanda, 8 Januari 1587. Ia dua kali menjadi Gubernur Jenderal VOC yaitu pada tahun 1619-1623 dan tahun 1627-1629.
Jumat, 19 Juni 2009 | 13:25 WIB

KOMPAS.com — Mur Jangkung, begitu ia dijuluki. Entah dari mana nama itu muncul. Bisa karena postur tubuhnya yang jangkung, bisa juga karena namanya yang kental nuansa Belanda dan sulit bagi lidah orang pribumi. Mur Jangkung tak lain adalah Jan Pieterszoon Coen. Peletak dasar kota Batavia yang dimulai dari muara Sungai Ciliwung. JP Coen lahir di Hoorn, Belanda, 8 Januari 1587. Hoorn, salah satu kota di Provinsi Noord Holland tak jauh dari Amsterdam. Di kota ini, patung JP Coen masih berdiri tegak. Tepatnya di lapangan De Roode Steen.

Dalam website http://www.vocsite.nl disebutkan, Coen magang di sebuah perusahaan di Roma yaitu di kantor Justus Pescatore (Joost de Visser) pada tahun 1601. Di tahun 1607 ia dikirim berlayar ke Hindia Belanda sebagai asisten saudagar yang bekerja pada kompeni di bawah Pieter Willemsz Verhoeff. Dua tahun kemudian, rombongan tiba di Pulau Banda. Di sinilah kompeni mulai membangun benteng namun kemudian pembunuhan terjadi pada awak kapal.

Ia berhasil meyakinkan Heren Zeventien, tentang visinya bahwa VOC bisa menguasai perdagangan di Hindia Belanda. Coen balik ke Belanda, untuk kemudian kembali lagi ke Hindia Belanda pada 1612 di saat pangkatnya  opperkoopman, saudagar tinggi. Direktur perdagangan di Banten pun langsung disabet. Coen berpegang bahwa Belanda punya hak untuk mengembangkan perniagaan yang sudah dimulai di Hindia Belanda, pasalnya Belanda lebih dulu berdagang di tempat-tempat orang Spanyol dan Portugis berdagang padahal dua negara itu tak punya hak karena sudah dikalahkan Belanda.

Mimpi Coen menjadikan Batavia sebagai pusat perdagangan di Asia, dari Iran hingga ke Jepang. Manila, Makau, Filipina, berusaha direbut. Visinya membuat para pemimpin VOC di Belanda (Heren Zeventien) pun tergiur. Jadi tak aneh jika Coen menjabat gubernur jenderal hingga dua kali sejak 1619. Junus Nur Arif dalam tulisan “Mur Jangkung Pendiri Batavia” menulis, benteng yang dibangun Coen di muara Sungai Ciliwung semula akan diberi nama Nieuw Hoorn, sesuai dengan kota asal Coen. Di zaman itu Belanda sedang tergila-gila untuk menamakan daerah jajahan sesuai dengan kota-kota di Belanda. Contohnya New Amsterdam (kini New York).

Belum sempat Coen menamai benteng tadi, armada Inggris yang dipimpin Thomas Dale tiba pada 1618 sehingga Coen sibuk mencari bala bantuan hingga ke Banda. Pada saat Belanda terpojok, Pangeran Jayakarta diduga bersekutu dengan Inggris sehingga Sultan Banten itu berhasil menindak Jayakarta. Kesempatan ini tak disia-siakan oleh Coen yang akhirnya bisa merebut Jacatra pada 30 Mei 1619. Nama Batavia sebetulnya bukan keinginan Coen, itu adalah kemauan dewan pimpinan VOC.

Coen, yang kemudian menikahi Eva Ment, lebih suka bekerja sama dengan warga Tionghoa dengan alasan, mereka tak suka berperang dan rajin bekerja. Upaya menarik warga Belanda untuk tinggal di Batavia dan Indonesia pada umumnya tak berhasil, maka ia harus memilih orang untuk membangun Batavia. Orang Tionghoa menjadi salah satu pilihan selain imigran Madagaskar dan Birma.

Rencana besar Coen tak kunjung menunjukkan hasil, malah di akhir masa jabatannya yang pertama (1619-1623), VOC sudah merugi sebesar 8.000 gulden. Segala cara, bahkan menggunakan kekerasan pun diterjang oleh Coen demi cita-citanya. Kisah visi besar Coen pun akhirnya berakhir bersama dengan wafatnya sang gubernur jenderal ke empat dan enam ini. Ia wafat saat masih menjabat sebagai gubernur jenderal keenam, menggeser Pieter de Carpentier, 1627-1629.

Ironisnya, ia tak wafat di medan perang tapi kalah oleh kolera. Junus menyebutkan, pada tahun 1629 Mataram kembali menyerang Batavia. Perempuan yang tinggal di benteng diminta menyingkir. Namun, Ment tak hendak beranjak karena suaminya dalam keadaan kurang sehat. Pada 20 September 1629, malam hari, seusai makam malam, Coen sakit perut hingga duduk pun ia tak mampu. Dokter pun menyatakan, tak ada lagi yang bisa menyelamatkan Coen. Eva Ment pun membawa bayi yang baru berusia tiga hari, berpamitan pada sang suami dan ayah. Coen meninggal tengah malam di usia 42 tahun karena kolera. Ia dimakamkan di halaman gereja (kini Museum Wayang). Eva Ment kemudian kembali ke Belanda bersama Johanna, sang putri, yang tak lama kemudian juga meninggal.

Kondisi Batavia (lama) yang makin buruk, kotor, dengan penyakit yang bertebaran, akhirnya tak hanya mencabut jiwa warga, tetapi juga sang pemimpin. Sekeji apa pun JP Coen, ialah peletak dasar terbentuknya kota Jakarta.
WARTA KOTA Pradaningrum Mijarto

About these ads

1 Response to “Wisata Sejarah : Pendiri Batavia Kalah oleh Kolera”


  1. 1 rizka
    April 16, 2011 at 9:23 am

    Hore………..
    Batavia kalah
    yes……………


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 2,005,610 hits

Recent Comments

Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…
Ratu Adil - 666 on Kepemimpinan : Satrio Piningit…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 108 other followers

%d bloggers like this: