15
Jun
09

Antara : Biola WR Supratman dan Sejarah Kepemudaan Indonesia

Minggu, 14 Juni 2009 11:20 WIB

I. Citra Senjaya

Biola WR Supratman dan Sejarah Kepemudaan Indonesia
wage rudolf soepratman (arsip)

Jakarta (ANTARA News) – Lagu kebangsaan Indonesia Raya pertama kali diperdengarkan dalam Kongres Pemuda Kedua pada 28 Oktober 1928.

Lagu tersebut dilantunkan di hadapan pemuda peserta kongres dengan iringan biola Wage Rudolf Supratman.

Demikian sekilas penjelasan yang tertera di dinding Museum Sumpah Pemuda, tentang sejarah biola milik WR Supratman yang menjadi koleksi kebanggaan museum ini.

Biola tersebut berada di ruang koleksi Kongres Pemuda Kedua, lengkap dengan foto serta diorama yang menggambarkan kondisi rapat pemuda pada tahun 1928.

Kepala Museum Sumpah Pemuda Agus Nugroho mengatakan, biola tersebut memiliki nilai sejarah yang berkaitan dengan Sumpah Pemuda.

“Biola ini menjadi alat musik pengiring saat lagu Indonesia Raya pertama kali diperdengarkan pada Kongres Pemuda kedua pada tahun 1928,” katanya.

Biola tersebut diletakkan di salah satu ruangan di museum yang berlokasi di Jalan Kramat Raya Jakarta, lengkap dengan keterangan serta berbagai foto pendukung tentang sejarah alat musik tersebut.

Biola model Amatus itu memiliki panjang 36 cm, lebar sisi terpanjang 20 cm dan sisi terpendek 11 cm, serta tebal sisi terlebar 6 cm dan terpendek 4,1 cm.

Adapun panjang leher biola tersebut 37,2 cm serta penggesek dengan panjang 71,2 cm.

Di dalam tubuh biola tersebut, tertulis identitas serta alamat pembuatnya, yakni Nicolaus Amatus Fecit in Cremona 6.

Biola dengan dua lubang berbentuk S di bagian tubuhnya tersebut terbuat dari tiga jenis kayu berbeda, masing-masing kayu Cyprus atau Jati Belanda, Maple Italia, serta Eboni.

Menurut Agus, biola ini masih dapat digunakan dengan baik.

“Biola ini pernah dua kali dimainkan oleh Idris Sardi saat peringatan Sumpah Pemuda pada tahun 2005 dan 2007,” katanya.

Koleksi Museum

Museum Sumpah Pemuda memiliki lebih kurang 2.867 koleksi yang berkaitan dengan perjalanan perjuangan pemuda Indonesia.

Menurut Agus, bangunan museum yang sebelumnya merupakan pemondokan para pelajar dan mahasiswa yang datang dari berbagi daerah di Indonesia, masih berdiri sama seperti kondisi pada zaman dahulu.

Bangunan utama dengan arstitektur kuno seluas 460 meter persegi, berdiri di atas lahan seluas lebih kurang 1.041 meter persegi.

Ke-2.867 koleksi tersebut terdiri dari 35 bendera organisasi pemuda peserta Kongres Pemuda yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia, vandel organisasi, belasan patung tokoh pemuda, serta berbagai dokumen perjuangan kepemudaan Indonesia.

Ia mengatakan, koleksi-koleksi tersebut dipamerkan dengan penataan yang mengikuti kronologis peristiwa Sumpah Pemuda.

Saat memasuki museum, pengunjung akan disuguhi dengan ruang pengenalan yang berisi tentang peta penyebaran organisasi-organisa si kepemudaan daerah, peta yang menunjukkan sejumlah lokasi digelarnya rangkaian Kongres Pemuda Kedua, serta patung dada sejumlah tokoh pemuda.

Ruang pamer selanjutnya berisi tentang sejarah pertumbunhan organisasi kepemudaan.

Di ruang ini dipamerkan berbagai aktivitas pergerakan pemuda, seperti Perhimpunan Indonesia, Jong Java, Jong Sumatra, Jong Islamieten Bond, serta Kepanduan.

“Di ruang ini juga dipamerkan berbagai peralatan Kepanduan yang digunakan pada sekitar tahun 1920,” katanya.

Memasuki bagian dalam museum terdapat ruang Kongres Pemuda Pertama yang berisikan koleksi tentang berbagai kegiatan dalam kongres pertama, foto kegiatan serta cuplikan pidato yang disampaikan dalam kongres tersebut.

Biola WR Supratman dipamerkan di ruang Kongres Pemuda Kedua.

Berbagai foto serta keterangan yang berhubungan dengan kisah hidup pemuda kelahiran 1903 tersebut dipamerkan pada ruangan tersebut.

Di ruang tersebut, kata Agus, dipamerkan pula diorama yang menggambarkan situasi saat dilaksanakannya pertemuan dalam Kongres Pemuda Kedua.

Sementara pada tembok di bagian belakang diorama Kongres Pemuda Kedua dipasang lirik lagu Indonesia Raya versi asli yang diciptakan WR Supratman.

Perkembangan Kepemudaan

Salah satu ruang pamer yang paling muda usianya dibanding ruang pamer yang lain yakni ruang Tematik.

Menurut Agus, dalam ruang tersebut dipamerkan aktivitas perkembangan kepemudaan Indonesia mulai tahun 1908, 1928, 1945, 1966, hingga era reformasi 1998.

Berbagai perkembangan sejarah kepemudaan, mulai dari Budi Utomo, Sumpah Pemuda 1928, hingga perjuangan mahasiswa pada era reformasi tahun 1998, dipamerkan pada ruang tersebut.

Selain itu, kata dia, tuang tersebut juga dilengkapi dengan sejumlah benda sejarah pendukung, seperti sepeda motor Vespa tahun 1966 milik Hata Saleh, salah satu tokoh Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI).

Vespa tersebut menjadi salah satu alat transportasi untuk menyampaikan informasi di antara para pemuda anggota KAMI.

Ia mengatakan, koleksi ruang tersebut akan terus diperbarui, seiring dengan perkembangan sejarah dan zaman.

Museum Sumpah Pemuda buka setiap hari Selasa hingga Minggu, mulai pukul 08:00-15:00 WIB.

Dengan tiket masuk berkisar antara Rp250-750 per orang, pengunjung dapat menikmati sejarah perkembangan pemuda Indonesia serta lahirnya Sumpah Pemuda. (*)

About these ads

1 Response to “Antara : Biola WR Supratman dan Sejarah Kepemudaan Indonesia”


  1. 1 lifa
    September 22, 2010 at 9:42 am

    tlong dong keluarin organisasi pemudanya … soalnya aku nich lgi bingun ada pr …
    dan satu lgi jngan lupa pendidikan nya dong …???


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 2,135,119 hits

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 116 other followers

%d bloggers like this: